Wednesday, August 19, 2009

Terjemah al-Hikam Pendekatan Abdi pada Khaliqnya - H.Salim Bahreisy






Kitab al-Hikam adalah merupakan karangan ulama besar dalam dunia Islam yang bernama Abu Fadhil Ahmad bin Muhammad bin Abdul Karim bin Abdurrahman bin Abdullah bin Ahmad bin Isa bin al-Husain bin Atha'Allah Al-Iskandari. Kitab ini diterjemah ke Bahasa Indonesia oleh al-Ustaz Haji Salim Bahreisy dibawah terbitan Balai Buku yang berpusat di Surabaya, Indonesia. Kitab yang berada ditangan saya ini adalah kitab yang dicetak oleh Victory Agencie yang mendapat hak menerbit dan mencetaknya untuk pasaran tempatan dari Balai Buku. Kitab yang ada pada saya ini adalah cetakan pertama untuk edisi Malaysia. Ia dicetak buat pertama kali pada tahun 1989. Kitab ini sangat istimewa kerana ia sangat popular dijadikan teks pengajian di serata dunia. Bahkan ulama-ulama besar dari zaman dahulu hinggalah sekarang ini telah mensyarah kata-kata hikmah yang terdapat didalam kitab ini. Mutakhir kitab-kitab ini ada disyarah oleh ulama besar seperti Said Hawwa dan Syeikh Ramadhan al-Bouti manakala ulama tanahair yang mensyarah kitab ini adalah seperti Dr Zulkifli al-Bakri dan Syeikh Muhammad Fuad Kamaluddin. Salah satu kitab syarah al-Hikam di Alam Melayu yang banyak kali diulang cetak ialah kitab yang dikarang oleh Prof Dr. Tgk. Muhibbuddin Waly. Di Alam Melayu, ulama besar yang mula-mula mensyarah kitab ini ialah Tok Pulau Manis yang hidup pada abad ke-17 Masehi. Seperti yang disebut dalam muqadimah kitab ini, isinya yang sangat mantap dari segi ajaran tauhidnya sehingga tampak benar bahawa ia berupa laduni dan rahasia quddus (hlm 6) telah menyebabkan kitab ini sebagai daya tarikan kepada sebilangan besar ulama untuk mensyarah dan menjadikan kitab ini sebagai salah satu teks pengajian utama. Dalam kitab terjemahan ini, setiap kata hikmah akan diselangi dengan penerangan ringkas yang berkaitan. Ada kisah-kisah pengajaran dimuatkan dan setiap kisah tersebut mudah diserap dan dihadam. Apa yang menarik ialah kata-kata hikmah yang terkandung didalam kitab tidaklah panjang tetapi sangat padat. Lihatlah beberapa kata-kata hikmah yang saya panjangkan dibawah ini,
Kata hikmah 173
Hilangkan pandangan makhluk kepadamu kerana puas dengan penglihatan Allah kepadamu dan lupakan perhatian (menghadapnya) makhluk kepadamu kerana melihat bahawa Allah menghadap kepadamu.
[1]
Sahl bin Abdullah Attustary berkata kepada kawan-kawannya: Seorang tidak dapat mencapai hakikat kewalian sehingga menghilangkan pandangan orang dari fikirannya sehingga tidak melihat apa-apa di dunia, hanya ia dengan Tuhan yang menjadikannya sebab tidak ada seorang pun yang dapat menguntungkan atau merugikan. Atau menghiraukan perasaan diri (hawa nafsunya) sehingga tidak menghiraukan orang dan tidak segan atau takut kepada mereka, apa saja yang akan terjadi. Mengharap kepuasan dari semua manusia itu suatu tujuan yang tidak mungkin tercapai dan sebodoh-bodoh manusia yang berusaha untuk mendapatkan apa yang tidak mungkin tercapai. Luqman al-Hakim ketika memberi nasihat kepada puteranya diajak masuk ke pasar dengan berkenderaan himar, ia yang berkenderaan dan anaknya yang menuntun. Orang mencela: Orang tua kejam, dia berkenderaan dan anaknya disuruh berjalan. Kemudian ia suruh anaknya naik tiba-tiba orang mencela: Dua orang naik satu himar.[2] Lalu turun Luqman dan anaknya tetap di atas, tiba-tiba ada orang mencela: Anak kurang ajar, bapak dijadikan buruh menuntun.[3] Kemudian turun keduanya menuntun himar, tiba-tiba orang mencela. Bodoh benar himar tidak dinaiki hanya dituntun semata-mata. Tujuan Luqman untuk menunjukkan kepada puteranya bahawa orang yang beramal atau mengambil-ambil hati orang tidak selamat dari celaan mereka. Kerana itu, seorang yang sempurna akal fikiran didalam beramal hanya menuju kepada hak, benar dan diredhai Allah, hanya itu sahaja yang dikerjakan. Muhammad bin Aslam ra berkata: Ada kepentingan apakah saya pada manusia padahal sejak saya dalam punggung ayah seorang diri lalu didalam perut ibu juga seorang diri dan keluar didunia juga seorang diri yakni tidak melalui bantuan manusia hingga mati dan masuk ke kubur juga seorang diri dan menghadapi persoalan alam kubur sampai kemudian menghadap kepada Allah dan masuk syurga atau neraka juga seorang diri, maka apakah keperluan saya dengan manusia?
Al-Harith al-Muhasiby ra ketika ditanya tentang tanda orang yang sungguh-sungguh ikhlas kepada Allah. Jawabnya: Seorang yang benar-benar ikhlas iaitu yang tidak hirau (menghiraukan) dinilai apa sahaja oleh sesama manusia, asalkan ia sudah benar hubungannya dengan Allah dan tidak ada orang yang mengetahui walau sekecil debu dari amal kebaikannya dan tidak takut jika ada orang mengetahui amal perbuatannya yang tidak baik. Sebab jika ia merasa enggan untuk diketahui orang kebusukannya bererti ia ingin dipuji atau besar dalam pandangan orang dan itu tidak termasuk kelakuan atau akhlak orang yang benar-benar ikhlas.
[4]
Kata hikmah 174
Siapa yang benar-benar mengenal kepada Allah maka pasti dapat melihat-Nya pada tiap-tiap sesuatu
[5]
Kata hikmah 175
Dan siapa yang fana dengan Allah pasti ia lupa (ghaib) dari segala sesuatu.
[6]
Kata hikmah 176
Dan siapa yang cinta pada Allah, tiada akan mengutamakan sesuatu yang lainnya.
[7]
Demikianlah siapa yang benar-benar mengenal kepada Allah, pasti ia selalu ingat pada Allah, pada tiap sesuatu apapun yang ia lihat, dengar dan rasa. Sebab tidak ada sesuatu melainkan menunjukkan keindahan, kekuasaan dan buatan Allah. Kerana itulah siapa yang telah fana dengan Allah, sudah sungguh-sungguh ingatnya hanya kepada Allah, maka segala sesuatu yang ada di depannya seolah-olah sepi kosong dan bayangan belaka. Sedang siapa yang betul-betul cinta kepada Allah, maka pasti ia tidak akan mengutamakan sesuatu apapun selain Allah yang telah dicintainya itu, bahkan ia akan sanggup mengorbankan segala kepentingan dan hawa nafsunya didalam mencapai keredhaan Allah swt. Sebab hakikat dari semua pancaindera, penglihatan, pendengaran dan perasaan itu semua bukan semata-mata kerana adanya mata, telinga dan lidah atau hidung tetapi semua memerlukan nur ilahi yang langsung dari Allah, sehingga terangnya mata tanpa terangnya benda yang akan dilihat, tidak memungkinkan terlihat benda itu maka dari kedua-duanya tetap memerlukan nur ilahi yang langsung untuk pancaindera dalam mencapai sesuatu apapun. Maka dengan pandangan yang sedemikian, orang arif selalu melihat pada Allah pada tiap apa saja yang dipandangnya. Yang setelah melihatnya fana dengan Allah dan lupa (ghaib) dari segala sesuatu Allah, kemudian cinta yang tidak ada taranya kepada Allah.[8]
Di akhir ratusan kata hikmah yang terdapat dalam kitab ini, Ibn Atha'Allah melanjutkan pula dengan munajat dan doa-doanya yang sangat indah isi bahasanya. Secara keseluruhannya buku ini memang patut berada dalam koleksi bahkan kitab-kitab syarah yang ditulis oleh ulama besar tentang kata-kata hikmah yang terkandung dalam kitab ini juga patut dimiliki. Dengan membaca kitab-kitab ini, mudah-mudahan segala karat, daki dan kotoran yang melekat di hati akan dicuci, digilap dan dikilat dengan sebersih-bersihnya, Insyallah.
[1] Hlm.132
[2] Hlm.132
[3] Hlm.132-133
[4] Hlm.133
[5] Hlm.133
[6] Hlm.133
[7] Hlm.134
[8] Hlm.134

3 comments:

  1. DALAM AKU ADA DIA, DALAM DIA ADA AKU

    ReplyDelete
  2. kitab ini membicarakan tentang keagungan yang maha besar,tentang dia dan dia,kerana sesuatu yang kita lihat di alam ini hanya dia dan kita tidak layak bercerita selain dari dia, bangun dia, tidur dia,makan dia,minum dia dan dimana-mana hanya dia.,cintaku hanya DIA,DIA DAN DIA

    ReplyDelete
  3. Dalam kitab ini semuanya adalah kalam ALLAH iaitu firman dan sabda Rasulullah sallahualaihiwassalam juga kata para-para walinya.
    mereka2 yang berguru dan ahli tarikat bisa memahami apa yang terkandung didalam kitab ini,betapa cintanya ALLAH Kapada hambanya.

    ReplyDelete